Oknum Polisi Polres Magetan  Terlibat Perkara  Narkoba dan Terancam  Akan Dipecat

  • Senin, 11-Januari-2021 (12:04) Info Layanan admin123

    Surabaya, Infopol.news - Sidang perkara Narkoba yang di gelar di Ruang Candra Pengadilan Negeri Surabaya mendudukan seorang oknum Polisi anggota polres Magetan.  

    Melalui sidang telekonferens  terdakwa    AGUS SETYAWAN Bin JARNO  ( 36 ) warga  Ponorgo .merupakan Anggota Oknum polisi Polres Magetan yang diduga terlibat dalam peredaran narkoba jenis sabu.

    menurut terdakwa  dalam persidangan ditangkap  pada tanggal 26 Juli 2020 di rumah terdakwa Perum Permata Griya Asa Kav. 1 No. 1 Keniten Kec. Kab Ponorogo

    terdakwa telah ditangkap oleh saksi Susandi Rudianto Sh dan Saksi Erwan Andi Ismanto Sh.  selaku anggota kepolisian dan Polresbes Surabaya.


    Lantaran berdasarkan pasal 84 ayat ( 2 ) Kuhp berwenang untuk memeriksa  dikarenakan  saksi-saksinya  yang tinggal  di wilayah Surabaya sehingga Pengadilan Negeri Surabaya berwenang untuk memeriksa dan mengadilinya.

    Untuk mendapatkan barang tersebut dengan cara   menerima sabu dari saksi  Rizky Yuniar Purwantoro (yang diajukan dalam berkas terpisah)

    Barang dengan berat sebanyak 20 (dua puluh) gram dengan cara membeli dengan harga Rp 950 000,-(sembilan ratus lima puluh ribu rupiah) per gram, namun terdakwa baru membayar sebesar

    Rp. 7.500.000,- (tujuh juta lima ratus ribu rupiah). 

    Rencananya  sabu tersebut nantinya akan dipakai sendiri oleh terdakwa dan sebagian lagi diberikan kepada Informan terdakwa. Tuturnya .

    Penyesalan terdakwa diungkapan dihadapan majelis  sehingga  hakim akan mempertimbangkan perbuatan terdakwa  dimana prestasi prestasi terdakwa  lebih banyak membantu  negara dalam memerangi narkoba , kata hakim Ginting Martin  Sh Mhum.

    Begitu juga dengan kuasa hukum terdakwa dari LBH Taruna Viktor Sinaga Sh berharap  agar Majelis hakim memberikan keringanan dalam putusan nanti.

     

    Berdasarkan surat dakwaan 

    No.Reg Perkara: PDM- 736/M 5. 10/Enz.2/11/2020.

    Terdakwa AGUS SETYAWAN Bin JARNO  ditangkap pada tanggal 26 Juli 2020  diPerum Permata Griya Asa Kav. 1 No. 1 Keniten Kec. Kab Ponorogo.

    Oleh jajaran Polresbes Surabaya Lantaran  diduga tanpa perantara dalam jual beli, menukar, atau menyerahkan Narkotika Golongan I bukan tanaman yang beratnya melebihi 5 gram  .


    Setelah dilakukan pengeledahan ditemukan barang bukti berupa, 1 (satu) tas hitam Torch yang didalamnya :

    • 1 (satu) dompet perhiasan berisi

    1 (satu) plastik klip yang didalamnya diduga sabu dengan berat kurang lebih 0,28

    (nol koma dua puluh delapan) gram berat beserta plastiknya

    3 (tiga) bukti transfer

    • 1 (satu) tas berwarna biru berisi

    1 (satu) timbangan elektnk

    1 (satu) bendel plastik klip

    3 (tiga) plastik klip

    - 1 (satu) plastik klip bekas bungkus sabu

     

    - 1 (satu) botol alkohol

    - 1 (satu) botol bethadin berisi cairan pembersih

    • 1 (satu) tas berwarna hijau toska berisi

    • 1 (satu) plastik klip yang didalamnya kristal putih diduga sabu dengan berat kurang

    lebih 26,66 (dua puluh enam enam puluh enam) gram berat beserta plastiknya

    - 1 (satu) timbangan elektrik

    - 1 (satu) HP Nokia berwarna putih 085230480679

    • 1 (satu) tas berwarna biru navy berisi:

    - 1 (satu) tas berisi senjata Gas gun

    - 1 (satu) senjata tajam jenis krambit Yang ditemukan dilemari kamar terdakwa.

    Berdasarkan Laporan Hasil Pengujian dari Laboratorium Forensik Cabang Surabaya Nomor Lab 7145/NNF/2020 tanggal 24 Agustus 2020, dengan kesimpulan pemeriksaan sebagai berikut, Bahwa barang bukti dengan nomor 14308/2020/NNF, dan 14309/2020/NNF seperti tersebut dalam (1) adalah benar kristal Metamfetamina, terdaftar dalam golongan 1 (satu) nomor urut 61 Lampiran 1 Undang-Undang Republik Indonesia No. 35 tahun 2009 tentang Narkotika.

    Bahwa terdakwa dalam menawarkan untuk dijual, menjual, membeli, menerima, menjadi perantara dalam jual beli, menukar, atau menyerahkan Narkotika Golongan 1 jenis sabu yang beratnya melebihi 5 (lima) gram tidak mempunyai ijin dari pihak yang berwenang

    Perbuatan terdakwa tersebut diatas, diatur dan diancam pidana sesuai ketentuan pasal

    114 ayat (2) Undang-Undang RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika .

Share This :

Copyright © 2020 CV. Natusi